PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA JAKARTA SC

47 Orang Tewas, Polisi Selidiki Izin Pabrik Petasan yang Meledak | PT RFB

a18897e5-a4db-4885-ac80-7a13f0e2795f_169

Jakarta, RifanFinancindo – Polisi terus mengusut kasus meledaknya pabrik petasan di Kosambi, Kabupaten Tangerang, Banten, yang sejauh ini menewaskan 47 orang. Izin pabrik ini akan diusut.

Ada desas-desus yang beredar di lokasi bahwa perizinan pabrik ini berbeda. Peruntukannya sebenarnya bukan untuk pabrik petasan. Ada juga isu jika pabrik ini tak berizin.

Ketika ditanya soal ini, Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono, mengatakan polisi sedang melakukan penelusuran.

“Sedang diselidiki,” ujar Argo kepada wartawan di lokasi, Kamis (26/17/201). Lokasi pabrik ini juga dipertanyakan karena SMP Negeri 1 Kosambi letaknya berada di samping pabrik.

“Kita cek,” ujar Kombes Argo singkat menjawab hal itu.

Dihubungi terpisah, Direktur Reskrimum Polda Metro Jaya Kombes Nico Afinta juga menyatakan hal serupa. Polisi memang akan mengusut tuntas soal perizinan pabrik ini.

“Kami akan melakukan pengecekan terhadap data perusahaan ini, apakah punya izin atau tidak,” ujar Kombes Nico kepada detikcom, Kamis (26/10/2017).

Nico mengatakan, sejauh ini pihaknya telah memintai keterangan dari pengelola dan manajemen pabrik tersebut. Dari mereka, polisi meminta data jumlah karyawan yang bekerja saat itu, juga menanyai izin perusahaan.

“Pengelola sudah kita mintai keterangan ada Ibu Ester, Pak Willy. Ester pegawai administrasi, Pak Willy pihak manajemen,” imbuh Nico.

Polisi saat ini masih melakukan olah TKP, sembari terus mencari kemungkinan korban tewas lainnya. Sampai saat ini sudah ada 47 jenazah yang terdata, 46 korban luka dan sisanya masih dicari.

“Untuk jumlahnya tentunya masih akan terus berkembang,” imbuhnya.

Sementara keluarga para pekerja pabrik diimbau untuk mendatangi RS Polri guna memberika data-data antemortem para korban. Kondisi korban tewas nyaris tidak dapat dikenali akibat kebakaran tersebut.

“Sekiranya kalau korban pernah dirawat ke dokter gigi, diharapkan keluarga membawa data-data tersebut ke RS Polri untuk pengecekan DNA,” imbuh Nico.

Pabrik petasan ini diketahui milik PT Panca Buana Cahaya Sukses. Pemiliknya disebut bernama Indra Liono (40) dan diketahui berada di Malaysia.

“Informasinya, yang bersangkutan sedang dalam perjalanan dari Malaysia ke Indonesia,” ujar Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Idham Azis kepada detikcom, Kamis (26/10/2017).

sumber: detik