PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA JAKARTA SC

Bunga Bank Turun, Peluang Buat Pasar Modal

Bunga Bank Turun, Peluang Buat Pasar Modal
Jakarta, Rifan Financindo Berjangka – Penurunan suku bunga perbankan diharapkan bisa menjadi peluang meningkatnya investasi di pasar modal. Saat bunga perbankan rendah, para investor akan mencari instrumen investasi yang memberikan keuntungan yang lebih tinggi seperti bursa saham.
Saat ini, pemerintah tengah gencar untuk bisa menekan bunga kredit ke arahsingle digit melalui penyesuaian Net Interest Margin (NIM) perbankan.

Direktur Utama Bursa Efek Indonesia (BEI), Tito Sulistio mengungkapkan, meskipun pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) berfluktuasi, namun perlahan mengarah ke posisi yang lebih tinggi. Terlebih, jika bunga perbankan turun, ini akan berimbas positif bagi pasar modal.

“Mari kita lihat progresnya, apakah masih positif kita, IHSG 5.400, Maret 4.200 kita, sekarang 4.800 dan terus 4.700, 4.900. Mari kita lihat, tanda-tanda ekonomi membaik, perbankan bunga menurun. Biasanya bunga turun, pasar modal naik,” jelas Tito saat ditemui di Gedung BEI, Jakarta, Kamis (12/5/2016).

Menurut Tito, perkembangan pasar modal Indonesia kini semakin baik. Terlihat dari peningkatan frekuensi saham yang saat ini mencapai 240.000 per hari.

“Frekuensi kita itu sekarang besar sekali lho. Average frekuensi kita di atas 240.000, saham yang ditransaksikan itu sekitar 400 saham per hari. Frekuensi kita tahun kemarin 200-210.000 per hari, sekarang 240.000 per hari, pernah capai 300.000. Beberapa negara tetangga cuma 100.000-150.000 per hari,” ucap Tito.

Ia meyakini, pasar modal ke depan akan berkembang lebih baik, terlebih lembaga pemeringkat utang S&P memberikan sinyal jika Indonesia pantas menjadi negara layak investasi alias investment grade.

“Moga-moga S&P menaikkan kita jadi investment grade. Satu-satunya investment grade yang belum adalah dari S&P,” imbuh Tito.

Sumber:?http://finance.detik.com/