PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA JAKARTA SC

Hati-hati Rupiah Bakal Terperosok Makin Dalam

293781_nilai-tukar-rupiah_663_382

Jakarta, Rifan Financindo Berjangka – Laju rupiah diperkirakan masih cenderung melemah pada perdagangan Kamis, 12 Februari 2015. Kemarin, tekanan dolar AS mampu merontokkan rupiah hingga menyentuh level Rp12.700, atau menyamai salah satu rekor terburuk sejak perdagangan 2 Februari 2015.
Menurut Kepala Riset PT Woori Korindo Securities Indonesia, Reza Priyambada, anjloknya rupiah akibat membaiknya rilis redbook dan meningkatnya JOLTs job openings AS yang memicu dolar kembali terapresiasi. Dengan demikian, katanya, mata uang garuda tersebut berada di bawah target level support (batas bawah) Rp12.649.

“Pasar juga masih tetap bersikap wait and see, jelang pengumuman dari Bank Indonesia terkait kebijakan suku bunga. Semua menantikan apakah suku bunga akan turun atau masih tetap di 7,75 persen,” ungkapnya kepadaVIVA.co.id melalui pesan singkat.

Untuk diketahui, rupiah sempat mendarat di angka terendahnya pada level Rp12.900 di 16 Desember 2014. Namun, pelemahan terbesar sepanjang sejarah masih tercatat pada perdagangan 22 Januari 1998 silam, yang berada di level Rp17 ribu.

Reza pun menyarankan, agar tetap mewaspadai potensi pelemahan lanjutan. Untuk kisaran pergerakan rupiah hari ini, dia memperkirakan masih belum jauh dari level Rp12.710-12.689 (kurs tengah BI).

Namun demikian, kekhawatiran terhadap melemahnya rupiah tak berlaku bagi? Ketua Tim Reformasi Tata Kelola Migas, Faisal Basri. Sebelumnya, dia berani menyatakan bahwa di akhir 2015, rupiah mampu menembus di level Rp11.000.

“Penguatan tersebut ditandai oleh defisit minyak yang menurun dan ditambah dengan pengurangan anggaran subsidi bahan bakar minyak (BBM) serta pertumbuhan industri otomotif yang meningkat sebesar lima persen,” tambah Faisal.

 

Sumber:?http://bisnis.news.viva.co.id/