PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA JAKARTA SC

Minyak Dekati 15 Bulan Tertinggi | PT Rifan Financindo Berjangka

minyak dunia

Jakarta, Rifan Financindo Berjangka – Minyak diperdagangkan mendekati level penutupan tertinggi dalam 15 bulan karena dua produsen minyak mentah terbesar di dunia, Arab Saudi dan Rusia, mengatakan mereka siap untuk bekerja sama dalam membatasi produksi.

Minyak berjangka mengalami penurunan sebanyak 0,5 persen di New York setelah naik 3,1 persen pada hari Senin. Rusia bersedia untuk bergabung dengan upaya OPEC untuk menstabilkan pasar, membutuhkan baik pembekuan atau pemotongan untuk tingkat produksi saat ini, Presiden Vladimir Putin mengatakan pada hari Senin dalam Energy World Congress di Istanbul. Menteri Energi dan Industri Arab Saudi Khalid Al-Falih mengatakan produsen minyak lainnya siap untuk bekerja sama dan dia “optimis” akan ada kesepakatan yang bisa mengangkat harga setinggi $ 60 pada akhir tahun. Persediaan minyak mentah AS dikatakan meningkat 1,75 juta barel menjadi 501.5 juta barel pekan lalu, menurut survei Bloomberg.

Minyak mentah ditutup pada level tertinggi sejak Juli 2015 pada hari Senin karena Organisasi Negara Pengekspor Minyak mempertimbangkan pengurangan produksi pertama dalam delapan tahun dengan mungkin pemotongan sebesar 700.000 barel per hari pada bulan November. Rusia siap pada prinsipnya untuk mempertimbangkan proposal OPEC, termasuk kemungkinan pemotongan, Menteri Energi Alexander Novak mengatakan di Istanbul.

Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman November turun sebanyak 25 sen menjadi $ 51,10 per barel di New York Mercantile Exchange dan berada di $ 51,24 pada pukul 09:45 pagi di Sydney. Total volume perdagangan sekitar 83 persen kurang dari rata-rata 100-hari.

Minyak Brent untuk pengiriman Desember naik $ 1,21, atau 2,3 ‹‹persen, ke $ 53,14 per barel di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London, Senin kemarin. Penutupan tertinggi sejak 31 Agustus, 2015. Minyak mentah acuan global untuk bulan yang sama ditutup lebih besar $ 1,27 dari WTI.

 

RifanFinancindo