PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA JAKARTA SC

Rupiah Melemah, BI Tambah Lelang SBI 9 Bulan

Deputi gubernur BI

JAKARTA, Rifan Financindo Berjangka ? Bank Indonesia (BI) melakukan sejumlah langkah intervensi untuk menstabilkan nilai tukar rupiah. Gubernur BI Perry Warjiyo mengatakan, salah satu caranya adalah dengan menambah lelang Sertifikat Bank Indonesia (SBI) 9 bulan.
?Kita akan melakukan pengelolaan likuiditas di pasar rupiah, agar ini tetap terjaga, antara lain dengan meningkatkan lelang kita di beberapa instrumen moneter, termasuk SBI 9 bulan. Langkah-langkah ini agar rupiah itu terjaga,? kata Perry, di Kantor Kementerian Kemenko Bidang Perekonomian, Jakarta, Selasa (16/12/2014).
Perry mengatakan, BI terus melakukan langkah-langkah stabilitasi nilai tukar rupiah, agar dampak penguatan dollar AS terhadap rupiah tetap dalam ranah terkendali. Selain meningkatkan lelang SBI 9 bulan, Perry mengatakan ke depan pihaknya juga akan terus melakukan pembelian Surat Berharga Negara (SBN) dari pasar sekunder.
?Esensinya BI akan melakukan stablitas pasar. Kita akan di pasar, kita akan intervensi melalui pembelian SBN di pasar sekunder dan melakukan stabilitas di pasar rupiah,? ucap Perry.
Sebagai informasi, nilai tukar rupiah terpuruk bersama mata uang negara-negara lain. Meski penurunan secara year to date tidak terlalu dalam dibanding yang lain, namun nilainya hampir menyentuh 13.000 per dollar AS.
Berdasarkan referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (JISDOR) pagi ini, kurs rupiah berada di level Rp 12.900 per dollar AS. Perry mengatakan, BI sebetulnya sudah melakukan banyak langkah antisipatif dalam menjaga stabilitas rupiah.
?Kita tentu berada di pasar dan melakukan intervensi di pasar valas. Kita lakukan karena itu bagian dari tugas BI melakukan stabilitasi nilai tukar rupiah,? kata dia.
Sumber : http://bisniskeuangan.kompas.com/