PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA JAKARTA SC

Rupiah Mencoba Menanjak lagi

293781_nilai-tukar-rupiah_663_382

Jakarta, Rifan Financindo Berjangka – Nilai tukar rupiah diproyeksikan kembali bergerak variatif dengan potensi bertahan dari pelemahan, Jumat (18/6/2015). Pasar merespon penguatan mata uang lain atas dollar AS.

Keputusan the Fed untuk tidak menaikkan suku bunga dikonfirmasi oleh inflasi AS yang masih rendah di bulan Mei sehingga menjadi alasan untuk indeks dollar AS mempertahankan sentimen pelemahannya hingga dini hari.

Euro berhasil menguat akibat dollar AS yang lemah, meskipun hingga detik ini Yunani belum juga berhasil meyakinkan para krediturnya untuk menggelontorkan pinjaman lanjutan. Saat ini imbal hasil obligasi Yunani 10 tahun masih bertahan di atas 12 persen.

Pelemahan dollar AS pun menurut Riset Samuel Sekuritas Indonesia diperkirakan bertahan di pasar Asia hari ini. Imbal hasil SUN turun drastis hingga kemarin sore di tengah ekspektasi ditahannya BI rate di 7,5 persen.

Penurunan imbal hasil global yang dipicu oleh keputusan the Fed yang tidak menaikkan suku bunga acuannya, yang menyebabkan imbal hasil SUN dapat turun. Begitu juga dengan rupiah yang berhasil menguat bersama mata uang lain di Asia hingga kemarin sore.

“Penguatan aset berdenominasi rupiah berpeluang berlanjut hari ini walaupun sentimen negatif dari utang Yunani akan mencegah penguatan yang drastis dalam waktu singkat,” demikian Riset Samuel Sekuritas Indonesia pagi ini.

Sumber: http://bisniskeuangan.kompas.com/